Saturday, 13 August 2016

PART I: Jroeh that…Sabang!



  Selang dua minggu liburan ke Malaysia, destinasi pun dilanjutkan ke Banda Aceh! Banda Aceh memiliki kesan tersendiri buat aku, walaupun aku adalah org Aceh, tapi Banda Aceh beda. Kotanya yg rapi, terstruktur, tertib dan byk destinasi wisata yg bisa kamu temukan di dalam kota Banda Aceh itu sendiri!

  Kalo singgah ke Banda, gak seru rasanya kalo gak pergi ke Sabang! Secara Cuma 1 jam dari kota Banda Aceh dgn menyeberang menggunakan kapal :D

  Hari pertama di Banda, aku nikmatin dulu beberapa kuliner unik di kota ini, kayak surabi bantai yg menjual berbagai serabi yg disajikan bedda! Ada surabi pake durian, surabi yg dimakan pake sosis sampe surabi yg disulap jd ala pizza! Wuih,,, ajipp :D
Ada lagi kuliner cane kecil2 yg harganya Cuma 1000-an :D

  Pancake durian di Qeez Pancake Durian pun rasanya lebih legit, besar n enak dengan harga yg lebih murah dr pancake yg aku beli di Medan atau Pekanbaru. Selain kuliner yg enak-enak n unik, kamu jgn heran deh kalo liat byk cafe2 mewah nan unik di Banda Aceh dan tentu dgn harga yg gak terlalu mengoyak dompet :D

  Oke, next day aku dan temanku pun bertolak ke Sabang naik kapal lambat pukul 7 pagi. Kalo kamu mau ke Sabang bawa motor, kamu harus naik kapal lambat dgn cost sekitar 25-30rb dan memakan waktu kurang lebih hampir 2 jam perjalanan. Tapi kalo kamu gak bawa motor, kamu bisa naik kapal cepat dgn cost sekitar 60rb dgn waktu sekitar 1 jam perjalanan.



Selama di kapal, kita akan disuguhi pemandangan alam yg indah, oh,,jroeh that :’)


Setiba di Sabang, kami pun gak tahan utk gak langsung nge-gas motor n berfoto ria di salah satu tugu kota Sabang :D


  Berbeda dgn trip ke Malaysia sebelumnya yg bener2 prepare dgn booking hotel jauh hari, di Sabang aku ingin mengadopsi kata2 Rangga AADC, bahwa ada perbedaan antara traveling dan liburan. Meski sama-sama bepergian, keduanya memiliki konsep yang berbeda, yaitu konsep traveling yg tdk terlalu terncana dan lebih spontan dan menemukan kejutan-kejutan dalam perjalanan, haha.. Dan voila! There I was, knew nowhere, n hanya bermodalkan Google Map!

  Agak susah sih ngebooking hotel jauh hari di Sabang, karena itu aku nyari hotel pas nyampe di Sabang. Ada satu hotel yg aku rekom utk traveller yg low budget kyk aku, yaitu Pum Hotel. Hotelnya terletak di tengah kota dgn harga yg murah. Beberapa org suka menyewa hotel di dekat daerah wisata Sabang seperti Iboih, disana harga hotelnya rata-rata lebih mahal dan kalo malam kawasannya sepi n tentu agak lebih mahal utk merogoh kocek membeli makanan karena daerahnya dominan turis. Well, disinilah aku menginap, hotel murah di tengah kota dengan jendela besar yg langsung menghadap ke jalan, hmm..


  Tanpa menunggu lama, aku dan temanku langsung saja mengunjungi lokasi wisata pertama,  yaitu Pantai Sumur Tiga. Well, namanya begitu karena di pantai ini memang terdapat sumur yg lokasi satu sumur dgn yg lainnya agak berjauhan n meskipun sumurnya dekat dgn pantai tapi airny gak asin lho..



  Sebenarnya kalo dilihat dari peta, kalo kita menyusuri pinggir pantai kota Sabang bagian barat, kita akan menyusuri beberapa pantai, ada pantai kasih, pantai anoe itam (pantai yg pasirnya warna itam), dan pantai sumur tiga. Semuanya satu arah. Setelah itu kamu akan menjumpai Benteng Jepang. Ini adalah tempat favoritku, lokasinya begitu rindang dgn jalan setapak yg agak mendaki dan ada benteng di puncaknya.



  Setelah lelah mendaki, kamu akan disuguhi pemandangan yg indah sekali! Hamparan rumput luas di pinggir bebatuan terjal yg dibawahnya langsug laut dgn pemandangan batu koral yg tembus dari laut, jernih sekali!



  Akupun berbaring sekelak disana, sambil menikmati semilir angin dan desiran ombak,,etsehh… pemandangan lari2 kecil di tengah hamparan rumput hijau di pinggir laut gitu, cocok sekali disandingkan dgn adegan film india pikirku :p

  Well, gak terasa aku udah mengelilingi seluruh wilayah barat dari pulau Sabang! Wht? Ya Sabang mmg kecil, tp setelah itu aku memutuskan utk pulang dan istirahat, biar masi ada lokasi yg mau dikunjungi besoknya :D

  Next day aku mengunjungi tugu Nol Kilometer. Nah ini kunjungan wajib, gak sah donk ke Sabang kalo gak ber-selfie di tugu ini :D


  Sepanjang perjalanan menuju tugu Nol Kilometer, kamu akan disuguhi pemandangan hutan indah yg berbatasan langsung dgn jurang pinggir laut, indah sekali. Dan diperjalanan kami pun berhenti di salah satu warung kecil pinggir jalan utk menikmati kuliner wajib disini! Rujak aceh dan es kelapa…nyummii

  Setelah itu kami langsung menuju destinasi utama, Iboih!!
Gak pake lama, kami lgsg bergegas utk snorkeling. Nah disini, kalo mau snorkeling yg murah, kamu sebaiknya ajak bbrp teman utk patungan bareng, dan ada baiknya mengamalkan ilmu SKSD dgn org asing atau wisatawan disana utk bayar bareng. Karena disini kamu gak bisa nawar harga di depan org yg menawarkan jasa penyewaan alat snorkeling. Walhasil aku dan temanku pun mndapatkan teman “kontrak” utk bayar jasa bareng. Alhamdulillah biaya sewa alat snorkeling, sewa pemandu, sewa boat, sewa kamera air (plus org yg motoin kamu :D) dan keliling pulau Iboih semuanya 600rb rupiah dibagi berempat dgn teman “kontrak” kami, haha.. voila! Let’s snorkeling then n here we are!

Teriknya hari g mampu lg dibendung oleh sun block dan sejenak kami lupa dgn kulit yg menggosong, tapi indahnya biota laut mengalihkan perhatian kami :D
Dan ketidakahlian aku berenang membuat aku harus cukup puas dgn foto berenang di permukaan air :D



  Sepulang dr Iboih, kami dan teman “kontrak” kami pun menjadi akrab dan harus puas dgn hasil kulit yg legam nan eksotis, haha..




Bersambung…