Saturday, 13 August 2016


PART I

Jroeh that…Sabang!

  Selang dua minggu liburan ke Malaysia, destinasi pun dilanjutkan ke Banda Aceh! Banda Aceh memiliki kesan tersendiri buat aku, walaupun aku adalah org Aceh, tapi Banda Aceh beda. Kotanya yg rapi, terstruktur, tertib dan byk destinasi wisata yg bisa kamu temukan di dalam kota Banda Aceh itu sendiri!

  Kalo singgah ke Banda, gak seru rasanya kalo gak pergi ke Sabang! Secara Cuma 1 jam dari kota Banda Aceh dgn menyeberang menggunakan kapal :D

  Hari pertama di Banda, aku nikmatin dulu beberapa kuliner unik di kota ini, kayak surabi bantai yg menjual berbagai serabi yg disajikan bedda! Ada surabi pake durian, surabi yg dimakan pake sosis sampe surabi yg disulap jd ala pizza! Wuih,,, ajipp :D
Ada lagi kuliner cane kecil2 yg harganya Cuma 1000-an :D

  Pancake durian di Qeez Pancake Durian pun rasanya lebih legit, besar n enak dengan harga yg lebih murah dr pancake yg aku beli di Medan atau Pekanbaru. Selain kuliner yg enak-enak n unik, kamu jgn heran deh kalo liat byk cafe2 mewah nan unik di Banda Aceh dan tentu dgn harga yg gak terlalu mengoyak dompet :D

  Oke, next day aku dan temanku pun bertolak ke Sabang naik kapal lambat pukul 7 pagi. Kalo kamu mau ke Sabang bawa motor, kamu harus naik kapal lambat dgn cost sekitar 25-30rb dan memakan waktu kurang lebih hampir 2 jam perjalanan. Tapi kalo kamu gak bawa motor, kamu bisa naik kapal cepat dgn cost sekitar 60rb dgn waktu sekitar 1 jam perjalanan.



Selama di kapal, kita akan disuguhi pemandangan alam yg indah, oh,,jroeh that :’)


Setiba di Sabang, kami pun gak tahan utk gak langsung nge-gas motor n berfoto ria di salah satu tugu kota Sabang :D


  Berbeda dgn trip ke Malaysia sebelumnya yg bener2 prepare dgn booking hotel jauh hari, di Sabang aku ingin mengadopsi kata2 Rangga AADC, bahwa ada perbedaan antara traveling dan liburan. Meski sama-sama bepergian, keduanya memiliki konsep yang berbeda, yaitu konsep traveling yg tdk terlalu terncana dan lebih spontan dan menemukan kejutan-kejutan dalam perjalanan, haha.. Dan voila! There I was, knew nowhere, n hanya bermodalkan Google Map!

  Agak susah sih ngebooking hotel jauh hari di Sabang, karena itu aku nyari hotel pas nyampe di Sabang. Ada satu hotel yg aku rekom utk traveller yg low budget kyk aku, yaitu Pum Hotel. Hotelnya terletak di tengah kota dgn harga yg murah. Beberapa org suka menyewa hotel di dekat daerah wisata Sabang seperti Iboih, disana harga hotelnya rata-rata lebih mahal dan kalo malam kawasannya sepi n tentu agak lebih mahal utk merogoh kocek membeli makanan karena daerahnya dominan turis. Well, disinilah aku menginap, hotel murah di tengah kota dengan jendela besar yg langsung menghadap ke jalan, hmm..


  Tanpa menunggu lama, aku dan temanku langsung saja mengunjungi lokasi wisata pertama,  yaitu Pantai Sumur Tiga. Well, namanya begitu karena di pantai ini memang terdapat sumur yg lokasi satu sumur dgn yg lainnya agak berjauhan n meskipun sumurnya dekat dgn pantai tapi airny gak asin lho..



  Sebenarnya kalo dilihat dari peta, kalo kita menyusuri pinggir pantai kota Sabang bagian barat, kita akan menyusuri beberapa pantai, ada pantai kasih, pantai anoe itam (pantai yg pasirnya warna itam), dan pantai sumur tiga. Semuanya satu arah. Setelah itu kamu akan menjumpai Benteng Jepang. Ini adalah tempat favoritku, lokasinya begitu rindang dgn jalan setapak yg agak mendaki dan ada benteng di puncaknya.



  Setelah lelah mendaki, kamu akan disuguhi pemandangan yg indah sekali! Hamparan rumput luas di pinggir bebatuan terjal yg dibawahnya langsug laut dgn pemandangan batu koral yg tembus dari laut, jernih sekali!



  Akupun berbaring sekelak disana, sambil menikmati semilir angin dan desiran ombak,,etsehh… pemandangan lari2 kecil di tengah hamparan rumput hijau di pinggir laut gitu, cocok sekali disandingkan dgn adegan film india pikirku :p

  Well, gak terasa aku udah mengelilingi seluruh wilayah barat dari pulau Sabang! Wht? Ya Sabang mmg kecil, tp setelah itu aku memutuskan utk pulang dan istirahat, biar masi ada lokasi yg mau dikunjungi besoknya :D

  Next day aku mengunjungi tugu Nol Kilometer. Nah ini kunjungan wajib, gak sah donk ke Sabang kalo gak ber-selfie di tugu ini :D


  Sepanjang perjalanan menuju tugu Nol Kilometer, kamu akan disuguhi pemandangan hutan indah yg berbatasan langsung dgn jurang pinggir laut, indah sekali. Dan diperjalanan kami pun berhenti di salah satu warung kecil pinggir jalan utk menikmati kuliner wajib disini! Rujak aceh dan es kelapa…nyummii

  Setelah itu kami langsung menuju destinasi utama, Iboih!!
Gak pake lama, kami lgsg bergegas utk snorkeling. Nah disini, kalo mau snorkeling yg murah, kamu sebaiknya ajak bbrp teman utk patungan bareng, dan ada baiknya mengamalkan ilmu SKSD dgn org asing atau wisatawan disana utk bayar bareng. Karena disini kamu gak bisa nawar harga di depan org yg menawarkan jasa penyewaan alat snorkeling. Walhasil aku dan temanku pun mndapatkan teman “kontrak” utk bayar jasa bareng. Alhamdulillah biaya sewa alat snorkeling, sewa pemandu, sewa boat, sewa kamera air (plus org yg motoin kamu :D) dan keliling pulau Iboih semuanya 600rb rupiah dibagi berempat dgn teman “kontrak” kami, haha.. voila! Let’s snorkeling then n here we are!

Teriknya hari g mampu lg dibendung oleh sun block dan sejenak kami lupa dgn kulit yg menggosong, tapi indahnya biota laut mengalihkan perhatian kami :D
Dan ketidakahlian aku berenang membuat aku harus cukup puas dgn foto berenang di permukaan air :D



  Sepulang dr Iboih, kami dan teman “kontrak” kami pun menjadi akrab dan harus puas dgn hasil kulit yg legam nan eksotis, haha..




Bersambung…

Friday, 12 August 2016

   Malaysia,,,,well designed ;)


  Banyak orang yg mungkin ingin travelling tapi bermasalah di dana dan waktu. And the second reason is the most happened. Demi menggugurkan alasan kedua, aku nekat membeli tiket bbrp bulan sebelum keberangkatan (cocokkan dgn tanggal merah di kalender) yg secara gak langsung membuat aku terpaksa harus menabung uang utk mewujudkannya, voila! Liburan pun dilaksanakan :D

   Mgkn benar  tentang bbrp pendapat org bhwa liburan ke luar negeri lebih aman, murah, n keren pastinya, so aku pun memantapkan destinasi ke Malaysia!

   Do not underestimate before guys! Malaysia is so much better than go nowhere :p

   Selain tiketnya yg murah, mata uang yg masih ”memampukan” dompet, dan tentunya gak akan nyesal melihat negeri tetangga kita yg ternyata jauh maju dari kita, terutama dlm segi transportasi menurutku :D

   Hal pertama yg perlu dilakukan adlh menukarkan mata uang, saat aku pergi (Maret 2016), 1 ringgit = 3200 rupiah, tapi kalo kamu beli di money changer harganya bisa jadi 3400 atau 3500 rupiah per ringgit. Saran aku, kalo ada niat ke Malaysia (ataupun negara lainnya), pantau dulu harga mata uang dua minggu terakhir utk tau fluktuasi nya n then grab it fast when u found that its cheaper ;)

   Wkt itu aku pergi 4 hari 3 malam dan membawa uang 550 ringgit (dan ternyata jml ini cukup byk, 400 ringgit pn cukup), biaya itu diluar hotel. Utk hotel, aku sarankan carilah yg dekat dgn KL sentral, yaitu tempat pusat segala train, monorail, bus (kamu bisa ke destinasi mana aja dari sini).

   Wkt itu aku menginap di hotel New Winner yg kualitasnya lumayan bagus n cocok dgn harganya yg murah pula (sekitar Rp 220rb/malam) dan lokasinya yg hanya 5 menit jln kaki ke KL sentral.

   Hari pertama setelah mendarat di KLIA 2, aku lgsg naik bus menuju KL sentral dgn cost 11 rm (kalo naik train express ke KL sentral sekitar 30 menit dgn cost 60rm), kemudian dgn perjalanan 1 jam, tibalah aku di KL sentral dan dgn bermodalkan google map langsung beringsut ke hotel dan check in. Tanpa pake lama, lgsg menuju destinasi pertama yaitu istana Negara :D



   Utk menuju ke lokasi ini, tidak ada train ataupun bus, jd harus naik taxi dgn cost 10rm. Sampai disana ternyata sudah tutup T_T (bukanya dari pagi smpe jam 5 sore).

   Kemudian aku terpaksa pulang lagi ke KL sentral naik taxi dan lgsg menuju dataran merdeka. Di lokasi ini cukup nikmati dgn jalan kaki saja, krn kita akan disuguhi dgn pemandangan yg menenangkan di tengah hiruk pikuk kota dan berseliweran bareng wisatawan asing lainnya. Oh ya di KL, jalur utk pedestrian disediakan khusus jd jalan kaki pun tetap asik /'o'/




   Setelah lelah berjalan-jalan, aku masih penasaran dgn Twin Tower, walhasil aku jalan kaki ke Twin Tower yang lokasiny berdekatan dgn KL tower (pdhl utk kesini bisa dgn naik bus, tp krn tdk tau jadinya kaki pun harus diajak kerja sama :D)
Jalan menuju KL Tower sangat indah dengan jalan setapak yg agak mendaki. Kebetulan saat itu hari sedang hujan, menambah segar pemandangan mata.





Selesai dari KL Tower, perjalanan pun dilanjutkan ke Twin Tower yg tdk jauh dari KL Tower, walaupun kaki terasa pegal, tapi gak nyesal deh jalan kaki dan menikmati crowded nya kota KL. Dan....gak asyik rasanya ke Malaysia kalo gak selfie di twin tower! :D



   Hari kedua aku bersiap2 ke Batu Caves, katanya gak sah melancong ke Malaysia kalo gak singgah ke tempat ini. Dari KL sentral ke Batu caves bisa ditempuh dgn train seharga 4-5rm. Selesai dari sana akupun tdk menunggu lama utk lgsg tancap gas ke Genting Highland :D


   Utk ke Genting highland, kita harus naik bus dgn cost 5-6 rm, setelah menempuh jarak kurang lebih 1 jam, tibalah aku di Genting highland n siap2 naik gondola atau kereta gantung utk menuju puncak genting highland dgn cost 6rm. Sepertinya Genting highland ini adlh tempat yg menghubungkan antara 1 bukit ke bukit lainnya yg ditempuh dgn kereta gantung dimana dipuncaknya kita akan berhenti di mall,,hm,,tdk begitu menarik sih selain naik gondolanya aja yg seru :D 


   Di terminal bawah sebelum naik gondola, aku juga sempatin foto dgn Transformer n Bus merah unik yang ada disana :p




  Pulang dari genting highland aku langsung menuju petailing street yg kebetulan dekat dgn tempat hotel aku nginap, aku pun berjalan kaki kesana dan sempat singgah di market sentral Malaysia, Petailing street ini tepatnya adalah tempat berjualan segala macam oleh2 buat wisatawan. Harganya juga standar, misal utk sebungkus coklat kamu cukup merogoh kocek 45-70 rm, utk kaos 10 rm, sandal 10-15 rm, tas sandang khas Thailand seharga 10-20 rm, jadi tinggal sesuaikan dgn dompet :D



   Sepulang dari sana, masih dgn berjalan kaki sambil menikmati kota KL, aku berhenti di sebuah toko yg menjual teh herbal cina. Dgn penampakan toko yg cukup unik, menurutku hanya org2 tertentu lah yg bisa terpanggil utk mampir ke toko ini (etsseeh.. :p). Terletak di antara bbrp toko lainnya, toko ini ntah knp memberikan suasana yg beda. Mampir sebentar di toko itu, aku disuguhi bbrp jenis teh (Green tea dan Urong tea). 


  Setelah bercakap2 dgn pemilik toko yg ramah, akupun mengeluarkan dompet utk membayar, dan ternyata ssuguhan 8 cangkir teh tersebut Free..! Yap, dianggap sbg tester,, walhasil aku pn membeli bbrp bungkus teh dgn cost 2-4 rm karena uda gak enak hati :p Lumayan buat oleh2, haha..

   Malam sudah sgt larut, akhirnya aku pn pulang dgn train..


      The last day, aku bersiap2 utk destinasi hari terakhir, Malaka! Mgkn tdk byk yg berpikir utk mengunjungi Malaka, berhubung lokasinya yg lumayan jauh dan memakan wkt seharian. Perjalanan pun ditempuh dgn 2x naik train menuju TBS (Terminal Bersepadu Selatan), sesampai disana sambung lagi dgn bus cost 11rm dan menempuh perjalan 2 jam melewati jalan tol ke Malaka Sentral.
Setiba di Malaka, lokasi wisata yg byk dikunjungi dikenal dgn Stadthuys atau City hall atau Bangunan Merah. Disini kita akan dibawa ke jaman kolonial Belanda dgn gaya arsitektur bangunan yg indah dan serba merah :D




Nah, utk ke lokasi tersebut kamu harus menempuh jarak 20 menit  naik bus Panorama 17 dgn cost 1,50 rm dari terminal kecil Malaka Sentral di kota Malaka. 

   Di tengah2 kota terdapat sungai yang mana dgn 15-20 rm  kita bisa menyewa boat untuk diajak berkeliling menikmati keindahan Malaka.

   Selama berkeliling dengan boat, pemandu akan menceritakan detail sejarah kota Malaka sembari menyuguhi pemandangan kota Malaka, aku takjub melihat dinding-dinding bangunan maupun rumah disana yg penuh dgn grafiti (o,0)


   Setelah menikmati keindahan Malaka, aku pun pulang dgn harus menunggu bus Panorama 17 lagi yg menuju terminal Malaka Sentral, ternyata perjalanan bus ini ke Malaka sentral cukup lama, mgkn skitar 1 jam! Walhasil aku terlambat membeli tiket bus utk kembali ke Kuala Lumpur (bus sore terakhir yg berangkat pukul 5 sore), akhirnya aku dpt tiket pukul 19.30 wkt setempat. Setelah bus sampai di Terminal Bersepadu Selatan, aku pun pulang dgn menyambung dua train lagi dan akhirnya tiba di KL sentral, kemudian pulang ke hotel dan tertidur pulas (-_-)"

   Besoknya hari keempat di Malaysia, tiket pesawat pulang ke Indonesia pukul 5 sore, jadi aku sempatkan mengunjungi Masjid Negara Malaysia yg megah, dgn akomoda train, aku menikmati indahnya Masjid Negara as the last destination in Malaysia.



And finally the time goes fast,, tibalah saatnya pulang :(

Malaysia sungguh meninggalkan kesan yg dalam buat seseorg yg belum prnah ke LN seperti aku :D

Malaysia is nice, makes me feel addicted, n the city is well designed (>.<)


Tips utk traveller:
--> Jangan lupa utk selalu membawa passport kemana pun kamu pergi, krn di beberapa terminal/stasiun, petugas tiket akan meminta kamu utk menunjukkan passport (foto atau fotocopi passport utk berjaga2 jika passport hilang jd ada bukti)
--> Selain mengantongi uang asing, siapkan juga sejumlah uang rupiah di ATM (bbrp ATM available di malaysia, seperti BNI)
--> Jgn bawa terlalu byk barang, sisakan space utk barang oleh-oleh, krn kamu pasti g tahan utk g beli oleh-oleh :p
--> Utk hotel, booking lah dari jauh hari agar dpt promo dan pastikan hotel yg kamu cari itu dekat dgn KL sentral utk memudahkan kamu kemana pun kamu mau bepergian.
(KL sentral itu pusat seluruh transportasi di KL)

Tuesday, 1 October 2013

Mari Berhitung Sisa Hidupmu (by: Surianto Susan)

   Hi, today i read a good book, it is one of the motivational book. I would like to rewrite the contents of this book which i think is good, n i really want to write it in english although the book is written in indonesian language, because practice makes perfect J

   When i read this book, i just realized (again) that there is something in ourselves where we thought that our life is fine and we through it fine also, until i read this book n made me thought “wht the f*ck i am! Let’s get out from this f*cking small pond.”

   We used to get stuck to move on in this life n lived in our “comfort zone” n never thought that the “zone” where we lived in is actually our obstacle to get more success in this life.

   According to the book which i read, it told us that there is only two obstacles in our life which come from the outside n the inside of ourselves.

   People who like to blame others, blame on circumstances, blame on his destiny, and so forth just like people who like to said, “i don’t understand this lesson because my teacher is never taught this one for me before” or “my business could not go forward because i don’t have enough money to continue this business”, n “bla..bla...”. That one is the example to the people who has the obstacle that come from the outside.

   And in my opinion, the worst is the obstacle that come from in urself, inside. Such as anxiety or fear of failure,  if u get failure then u embarrassed by the words of others people, not confident, too much dependent with others, listen to the words of others (not a word that his own), lazy and procrastinate the works, and so forth.

Well, the last statement is really describe myself n wht i did (˘ε˘ƪ)

   The book told us also “there is no competition in our life”, but in our truely heart said that we worked all these years and have proven that competition does exist n our brain captured it well also (˚˚!!) (!!˚˚) !!

   And now we just realized that is: It seems like have a competition with others, but the truth is it just like a “single running race”, n the fact is: my best rival is my own self! My enemy is my own fear, anxiety, doubt, fear of failure, laziness and his other friends.. Ψ(_ ◂✗)

   The real competition is with our own self. Compete with others are impossible. How we can do a running race if the finish line of each person is different from each others? (in this case, the finish line means the purpose in life).

   According to the book, there is three ways to be successful, they are focus, focus, and focus. Focus are:
1.     Always think positive
2.     Do not take care of other people's problems
3.     Do not speak ill of others
4.     Do not have too much attention of wht people said to us
5.     Use the energy to deal with conditions
6.     Open yourself to the possibilities
7.     Arrange n set the priorities that would be done
8.     Set the targets that would be achieved
9.     Have principles
10.  Just do something that has value and appropriate to the purpose of ur life
11.  Always introspection yourself


   Okay, that's it my post today, i hope we can learn from it and get ourselves more better than yesterday, no one will say it's gonna be easy but i believe that it's gonna be worth, because chance prefer to prepared mind (∩_∩)/

Sunday, 22 September 2013

Lulur Mandi yang Praktis ;)

   Ehm... Aku mau cerita seidikit tentang “Tips Mandi menyegarkan”. Liburan kemarin aku dapat tips mandi “baru” dari ponakanku, kesan pertama ngeliat dia, jujur aku takjub. Gimana nggak, kulitnya mulus banget! :o

   Ternyata asal punya asal, dia selalu ngerawat kulitnya dengan mandi plus luluran!
Yup aku tau kalo luluran itu ribet dan orang biasanya pergi ke salon untuk luluran dan harus ngerogoh kocek 60.000 sampai 80.000 rupiah. Nah, ponakan aku ini ngasi tips luluran sendiri yang praktis, murah dan bisa dilakukan  2x/minggu :)


   Mungkin banyak orang uda pada tau resep ini, tapi buat aku ini adalah hal yg pertama dan menakjubkan, haha.. Gimana pun perawatan kulit itu pentingkan? Ini dia “resepnya” :)

   Kamu cukup campurkan tiga bahan, yg pertama yaitu Body Scrub yg banyak dijual di supermarket dengan berbagai merk. Body Scrub ini mengandung butiran kasar yg digunakan dengan dioleskan ke permukaan kulit dengan cara digosok. Tujuannya untuk mengelupaskan kulit ari bagian terluar/kulit mati. Hasilnya kulit akan terlihat lebih cerah karena kulit mati yg menutupi permukaan kulit terangkat. Nah lulur ini ada banyak jenisnya, ada Body Scrub Green Tea, Body Scrub Bengkoang, Susu, Melati, Coklat, dll, pilihlah sesuai dengan khasiat yg kamu mau. Kalo aku sih suka yg Green Tea, karena mengandung zat anti oksidan yg membantu regenerasi kulit plus kaya akan vitamin E yg bagus untuk kulit :D

   Bahan yg kedua adalah campurkan dengan bubuk lulur badan yg juga bisa kamu beli di toko alat-alat kosmetik. Bubuk lulur ini biasanya gak dijual di supermarket. Bubuk lulur ini merupakan bubuk lulur tradisional yang terbuat dari bahan-bahan alami seperti kunyit, rempah, dll.



   Nah yg terakhir, Body Scrub+bubuk lulur dilarutkan dengan susu. Sebenarnya sih ada jenis susu yg memang khusus untuk susu lulur, susunya berbentuk bentuk bubuk dalam karung kecil. Berhubung aku belum sempat nyari, jadi aku substitusi dengan susu cair steril :p  Seperti yg kita tahu kalau susu itu banyak manfaatnya untuk keremajaan kulit.
   Dan........ Voila!! Perawatan lulur pun siap digunakan! :D

 Nah cara menggunakannya adalah bisa dengan mandi terlebih dahulu dengan sabun antiseptik atau bisa juga dengan dalam keadaan kulit kering. Aku selalu melakukannya dengan cara yg kedua. Jadi kulit jangan dibasuh dan langsung dioleskan lulur dalam keadaan kering. Kemudian lulur tersebut dibalurkan secara merata ke seluruh bagian kulit, bahkan di daerah lipatan-lipatan, seperti leher belakang, ketiak, lipatan lengan, lipatan paha dan lipatan belakang lutut, juga di daerah kaki yang paling sering terkena debu-debu dan kotoran lain. Gosok-gosokkan lulur tersebut secara perlahan sambil dipijat-pijat ringan untuk melancarkan peredaran darah. Dan untuk daerah yang dirasa sangat kasar seperti tumit kaki, kamu bisa menggunakan bantuan batu gosok atau bisa juga manfaatkan alat-alat pedicure jika kamu punya.

   Setelah kamu membalurkannya ke seluruh tubuh, bilas tubuh kamu dengan air, kemudian langsung mandi dengan sabun seperti biasa, dan rasakan bedanya :D

Berikut adalah beberapa manfaat lulur bagi kulit:
1.    Mencerahkan kulit tubuh, karena salah satu manfaat lulur adalah mengangkat sel kulit mati yg biasa desebut dengan “daki”, sehingga kulit akan terlihat lebih cerah dan bersih.
2.  Mengencangkan kulit, kandungan protein dan kolagen alami dalam bahan-bahan lulur dapat meningkatkan elastisitas dan melindungi kulit dari pengaruh buruk radiasi di luar.
3.        Menghilangkan penyakit kulit, bahan-bahan lulur yg terdiri dari rempah-rempah memiliki khasiat untuk menghilangkan berbagai macam penyakit kulit, terutama yang mengandung jenis bahan seperti daun sirih dan kunyit.
4.     Menghilangkan bau badan, kamu dapat mengatasi bau badan dengan membalurkan lulur di daerah sekitar ketiak, payudara, paha dan selangkangan. Hal tersebut dapat membantu mengurangi produksi keringat dan menghilangkan aroma tidak sedap pada tubuh kamu. Pilih jenis lulur yang mengandung daun sirih atau daun pandan untuk menghilangkan bau badan.
5.        Memberikan efek rileks, zat yg terkandung dalam lulur dapat meresap ke dalam kulit dan memberikan sensasi pijatan ringan bagi badan kamu yang pegal-pegal. Selain itu aroma rempah dapat menenangkan pikiran kamu. Untuk mendapatkan efek relaksasi, kamu bisa memilih lulur yg mengandung bunga-bungaan atau rempah yg mengeluarkan zat aroma terapi untuk relaksasi.

   Terakhir sebagai tips, perawatan lulur dan body scrub sebaiknya dilakukan maksimal dua kali seminggu. Sebab, kalau terlalu sering kulit kita digosok, dan bila sudah tidak ada kulit mati yg terkelupas tapi masih terus digosok, akan mengakibatkan iritasi. Perlu diingat, manusia normalnya berganti kulit setiap 28 hari. Dengan mandi sehari dua kali, sudah cukup bersih. Namun bila mau lebih bersih, tambah dengan lulur atau body scrub dua kali seminggu :)